Riwayat Nikah Mut’ah Putri Abu Bakar dengan Zubair bin Awwam

  • Whatsapp

Muslim Menjawab – Pembahasan mut’ah adalah salah satu pembahasan yang kontroversial dalam tubuh Islam. Sebagian dari sahabat mengharamkan dan sebagian lagi membolehkannya dengan berbagai dalil masing-masing. Begitulah permasalahan ini terus bergulir ke masa tabiin, para ulama salaf, Imam mazhab-mazhab hingga saat ini.

Dalam pembahasan sebelumnya, para penulis bermaksud ingin memaparkan bukti-bukti sejarah perihal mutah yang pernah terjadi beserta permasalahan-permasalahan yang ada di dalamnya.

Bacaan Lainnya

Pada tulisan kali ini, terdapat beberapa riwayat yang mengabarkan mengenai nikah mutah sahabat besar nabi, Zubair bin Awwam dengan Asma binti Abu Bakar Ra. Zubair bin Awwam adalah salah seorang sahabat Nabi Muhammad saw sekaligus keponakan Sayidah Khadijah sa, istri Nabi saw. Zubair masuk Islam pada umur 8 atau 15 tahun. Dia hampir selalu menyertai Nabi saw.

Riwayat Pertama

Ahmad bin Muhammad bin Salamah ath-Thahawi adalah Imam, pakar penghafal hadits dari Mazhab Hanafi dalam kitabnya Syarh Ma’aaniy Al Atsaar Ath Thahawiy Jil. 3 hal. 24 no 4306 berkata:

حدثنا صَالِحُ بن عبد الرحمن قال ثنا سَعِيدُ بن مَنْصُورٍ قال ثنا هِشَامٌ قال أخبرنا أبو بِشْرٍ عن سَعِيدِ بن جُبَيْرٍ قال سَمِعْت عَبْدَ اللَّهِ بن الزُّبَيْرِ يَخْطُبُ وهو يُعَرِّضُ بِابْنِ عَبَّاسٍ يَعِيبُ عليه قَوْلَهُ في الْمُتْعَةِ فقال بن عَبَّاسٍ يَسْأَلُ أُمَّهُ إنْ كان صَادِقًا فَسَأَلَهَا فقالت صَدَقَ بن عَبَّاسٍ قد كان ذلك فقال بن عَبَّاسٍ رضي الله عنهما لو شِئْت لَسَمَّيْت رِجَالًا من قُرَيْشٍ وُلِدُوا فيها

Telah menceritakan kepada kami Shaalih bin ‘Abdurrahman yang berkata telah menceritakan kepada kami Sa’iid bin Manshuur yang berkata telah menceritakan kepada kami Husyaim yang berkata telah mengabarkan kepada kami Abu Bisyr dari Sa’id bin Jubair yang berkata aku mendengar ‘Abdullah bin Zubair berkhutbah dan ia mencela Ibnu ‘Abbas atas perkataannya tentang Mut’ah. Maka Ibnu ‘Abbas berkata “tanyakanlah kepada Ibunya jika memang ia benar” maka ia bertanya kepadanya [Ibunya]. [Ibunya] berkata “Ibnu ‘Abbas benar, sungguh hal itu memang demikian”. Ibnu ‘Abbas [radiallahu ta’ala ‘anhuma] berkata “seandainya aku mau maka aku akan menyebutkan orang-orang dari Quraisy yang lahir darinya [nikah mut’ah]”

Dari sisi sanad, riwayat Imam Ath Thahawiy tergolong baik dan muktabar berdasarkan rujukan para ulama ilmu rijal ahlussunnah. Berikut penjelasan mengenai para perawinya:

  • Sa’id bin Jubair

Sa’id bin Jubair adalah perawi kutubus sittah yang tsiqat. Ibnu Hajar al-‘Asqalani seorang ahli hadits dari mazhab Syafi’i yang terkemuka mengatakan:

وقال أبو قاسم الطبري: هو ثقة، إمام، حجة على المسلمين

Abu Qasim Ath Thabari berkata, Dia tsiqat imam hujjah kaum muslimin.

al-‘Asqalani as-Syafii (w. 852 H) Tahdzi at-Tahdzib Jil. 4, Hal. 11 Cet. Dar al-Fikr – Beirut.

  • Abu Basyar Ja’far bin Iyas bin Abi Wahsyiyah

Ia juga merupakan salahsatu perawi kutubu sittah, Ibnu Hajar berkata:

جعفر بن إياس أبو بشر بن أبي وحشية … ثقة من أثبت الناس في سعيد بن جبير

Ja’far bin Iyas bin Abi Wahsyiyah.. adalah orang yang dipercaya dan orang paling terbukti dalam menukil dari Said bin Jubair

al-‘Asqalani as-Syafii (w. 852 H) Tahdzi at-Tahdzib Jil. 1, Hal. 139 Cet. Dar al-Rasyid – Suriah.

  • Hisyam bin Sanbar abi Abdillah al-Dastawai (Husyaim bin basyir)

Ia juga merupakan salahsatu perawi hadis kutubu sittah. Imam adz-Dzahabi yang dipanggil sebagai Imam al-Jarh wa at-Ta’dil berkata:

هشام الدستوائي ع (مجمع عليه) هو الحافظ الحجة الإمام الصادق أبو بكر هشام بن أبي عبد الله سنبر

Hisyam Addustuwaiy adalah seorang hafidz, hujjah, imam yang jujur..

adz-Dzahabi (w. 748 H) Siyar A’lamin Nubala Jil. 7, Hal. 149, Cet. Muasasah Al-Risalah, Beirut.

  • Sa’id bin Manshuur

Sa’id bin Manshuur adalah perawi kutubus sittah yang tsiqat. Imam adz-Dzahabi berkata:

سعيد بن منصور بن شعبة ع .الحافظ الحجّة

Sa’id bin Manshuur bin Syubah adalah hafidz dan hujjah

adz-Dzahabi (w. 748 H) Tarikh Al Islam Wa Wafayat Al Masyahir Wal A’lam Jil. 16, Hal. 184 Cet. Darul Kitab al-Arabi, Libanon

  • Shaalih bin ‘Abdurrahman bin ‘Amru bin Al Haarits Al Mishriy

Beliau termasuk salah satu guru Ibnu Abi Hatim. Ibnu Abi Hatim berkata:

سمعت منه بمصر ومحله الصدق

aku mendengar darinya di Mesir dan dia tempat kejujuran

Ibnu Abi Hatim (w. 327)  Al Jarh Wat Ta’dil Jil. 4 hal. 408

Riwayat ke-2

عبد الله بن الزبير عبد الله بن عباس بتحليله المتعة فقال له: سل أمك كيف سطعت المجامر بينها وبين أبيك. فسألها فقالت: ما ولدتك إلا في المتعة.

Abdullah bin Zubair menanyakan kepada Ibnu Abbas perihal mut’ah, kemudia Ibnu Abbas berkata kepadanya: tanyakan kepada ibumu (Asma binti Abu Bakar Ra) bagaimana ia telah menjadi halal bagi ayahmu. Kemudia Ia bertanya kepadanya (Ibunya) berkata: Aku melahirkanmu dari mutah.

Raghib Isfahani, Muhadaratul Adba Jil. 2 hal. 235 Cet. Syirkatu Daril Arqam bin Abil Arqam, Beirut

Riwayat ke-3

Imam Nasa’i seorang ulama besar hadits meriwayatkan dalam sunannya perihal kesaksian nikah mut’ah yang pernah dilakukan oleh sahabat Nabi Saw.

أَخْبَرَنَا مَحْمُودُ بْنُ غَيْلَانَ الْمَرْوَزِيُّ، قَالَ: حَدَّثَنَا أَبُو دَاوُدَ، قَالَ: حَدَّثَنَا شُعْبَةُ، عَنْ مُسْلِمٍ الْقُرِّيُّ، قَالَ: دَخَلْنَا عَلَى أَسْمَاءَ ابْنَةِ أَبِي بَكْرٍ، فَسَأَلْنَاهَا عَنْ مُتْعَةِ النِّسَاءِ، فَقَالَتْ: «فَعَلْنَاهَا عَلَى عَهْدِ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ»

Telah menceritakan kepada kami Yuunus yang berkata telah menceritakan kepada kami Abu Dawuud yang berkata telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Muslim Al Qurriy yang berkata kami menemui Asmaa’ binti Abi Bakar Ra (Ibu Abdullah bin Zubair), maka kami menanyakan kepadanya tentang nikah mutah maka ia berkata “kami melakukannya di masa Rasulullah Saw.

Imam an-Nasai (w. 303) kitab as-Sunan al-Kubro Jil. 3 Hal. 326, Cet. Darul Kutub al-Alamiah, Beirut

Riwayat ke-4

وأول مجمر سطع في المتعة مجمر آل الزبير

Dan yang pertama kali melakukan resepsi mutah adalah keluarga Zubair

Syekh Ahmad bin Muhammad bin ‘Abdurrobbih, Kitab Al-‘Iqd al-Farid Jil.4 Hal. 14, Cet: Daru Ihya at-tarast al-arabi, Beirut

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

4 Komentar

  1. Anda tidak baca secara menyeluruh sehingga salah menyimpulkan. Kedua hati anda sudah busuk sehingga apapun yang ditulis anda tidak akan menerimanya. Ketiga anda agen zionis pemecah belah umat yang tidak menginginkan mazhab-mazhab bersatu.

    Jadi, kehadiran anda disini sudah diketahui agen saudi dan zionis. Pembaca tidak akan terpedaya oleh akun bodong yang menjadi budak zionis.