Said bin Jubair: Nikah Mut’ah Lebih Halal dari Meminum Air

  • Whatsapp

MUSLIM MENJAWAB – Telah kita bahas di website ini berbagai macam persoalan tentang nikah mut’ah, kita telah paparkan beberapa bukti riwayat, dari sumber rujukan kitab-kitab dalam mazhab Ahlu Sunnah perihal kehalalan nikah mut’ah. Tidak sedikit para sahabat Nabi yang meriwayatkan perihal kehalalan nikah mut’ah, tidak hanya itu, mereka pun melakukannya.

Kali ini kami akan paparkan suatu bukti riwayat dari tokoh Tabi’in perihal kehalalan nikah mut’ah. Tokoh itu ialah Said bin Jubair. Beliau adalah seorang ulama, hafiz, faqih, mufassir yang terkenal di kota Kufah Irak. Beliau sering meriwayatkan hadis-hadis terutama dari Ibnu Abbas ra.

Bacaan Lainnya

Berikut ini merupakan perkataan dan pendapat beliau mengenai nikah mut’ah ;

Dari Ibnu Juraij ia berkata: telah mengabarkan kepadaku Abdullah bin Utsman bin Khutsaim, ia berkata: ada seorang wanita Irak yang cantik di Mekkah yang memiliki seorang putra bernama Abu Umayyah, dan Said bin Jubair sering mengunjunginya. Lalu aku berkata: wahai Abu Abdillah (Said bin Jubair), betapa seringnya engkau mengunjungi wanita ini. Said bin Jubair berkata: Sesungguhnya aku telah menikahinya dengan nikah mut’ah. Ibnu Juraij berkata: telah mengabariku Ibnu Khutsaim bahwa Said  berkata kepadanya: nikah mut’ah lebih halal dari meminum air.[1]


[1] AlMushannif – Abdurrazak Juz 7 Hal. 496 Cet. Al-Majlisi Al-Ilmi

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

9 Komentar

  1. Mutah itu sudah diharamkan pak!! Kalau ada yang masih melakukannya pasti itu Rafidhi!!!

  2. Rafidhi! Rafidhi! Kalau gak faham bahasa arab diam! Said bin Jubair itu murid dari Abdullah bin Abbas yang dikenal dengan tinta umat. Makanya kalau gak faham anda diam.
    الإمام الحافظ المقرئ المفسر الشهيد، أبو محمد، ويقال : أبو عبد الله الأسدي الوالبي، الكوفي، سعيد بن جبير الأسدي (46-95 هـ) تابعي، كان تقياً وعالماً بالدين درس العلم عن عبد الله بن عباس حبر الأمة وعن عبد الله بن عمر وعن السيدة عائشة أم المؤمنين في المدينة المنورة، سكن الكوفة ونشر العِلم فيها وكان من علماء التابعين، فأصبح إماماً ومعلماً لأهلها، قتله الحجاج بن يوسف الثقفي بسبب خروجه مع عبد الرحمن بن الأشعث في ثورته على بني أمية.
    https://ar.wikipedia.org/wiki/%D8%B3%D8%B9%D9%8A%D8%AF_%D8%A8%D9%86_%D8%AC%D8%A8%D9%8A%D8%B1

  3. Kalau orang goblok ngomong makin goblok. Itu pembahasan sudah terlalu sempurna untuk dicerna orang berakal kecuali pembenci yang sudah dibutakan matanya oleh fanatisme buta. Jadi gak usah ditanggapi asu-dahlah…

  4. Ibnu Kastir menilai Said bin Jubair sebagai Imam Islam (Aimmatul ummah) dalam tafsir dan fiqih. Ibnu Kastir, Bidayah nihayah, juz.9 hal.98

    Adzahabi menilai Said sebagai ulama besar. (Aldzahabi, tarikhul islam, juz.6 hal.367)

  5. Mari mari mari kita mutah mari mari mari kita mutah…
    halal..halal…halal…seperti minum air..air..air…
    Mutah maniak mana….

    Tariik….sis……SEMONGKO….
    MUTAH MUTAH MUTAH HAYO…MARI MARI MARI MUTAH….
    AHH…MANTABZ….